Rezeki.

Taman Orang Orang Soleh:
KUNCI LANCARNYA REZEKI SUAMI ADA PADA ISTERI

Masyaallah! Ternyata Ini 10 Sifat Isteri Yang Membuat Rezeki Suami Mengalir Dengan Sangat Deras

Ramai suami yang mungkin tidak tahu bahwa rezekinya dengan izin Allah mengalir lancar atas peranan isteri. Memang tidak dapat dilihat secara mata kasar, tetapi dapat dijelaskan secara spiritual bahawa 10 karakter isteri ini ‘membantu’ menghadirkan rezeki untuk suaminya.

1. Isteri yang pandai bersyukur
Istri yang bersyukur atas semua karunia Allah pada hakikatnya dia sedang mengundang tambahan nikmat untuk suaminya. Termasuk juga rezeki. Miliki suami, bersyukur. Jadi ibu, bersyukur. Anak-anak dapat mengaji, bersyukur. Suami memberi nafkah, bersyukur. Suami memberikan hadiah, bersyukur. Suami mencintai setulus hati, bersyukur. Suami memberi kenikmatan sebagai suami istri, bersyukur.

“Dan ingatlah ketika Tuhanmu memaklumkan : bila kalian bersyukur, tentu Kami akan menambah (nikmat) padamu apabila kamu mengingkari (nikmatKu) maka sesungguhnya adzabku sangat pedih” (QS. Ibrahim : 7).

2. Isteri yang tawakal kepada Allah
Di waktu seseorang bertawakkal pada Allah, Allah akan mencukupi rezekinya.

“Dan barangsiapa yang bertawakkal pada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. ” (QS. Ath Thalaq : 3).

Bila seseorang isteri bertawakkal pada Allah, sementara dia tidak bekerja, dari mana dia dicukupkan rezekinya. Allah akan mencukupkannya dari jalan lain, tidak selamanya harus langsung diberikan pada wanita itu. Boleh jadi Allah akan memberi rezeki yang banyak pada suaminya, lalu suami itu memberi nafkah yang cukup pada dirinya.

3. Istri yang baik agamanya
Rasulullah menjelaskan kalau wanita dinikahi kerana empat perkara. Kerana hartanya, kecantikannya, nasabnya dan agamanya.

“Pilihlah kerana agamanya, niscaya kamu beruntung” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Beruntung itu beruntung didunia dan di akhirat. Beruntung didunia, salah satu aspeknya yaitu dimudahkan mendapatkan rezeki yang halal.

Cuba kita perhatikan, insya Allah tidak ada satu pun keluarga yang semua anggotanya patuh pada Allah lalu mereka mati kelaparan atau kebuluran. Lalu bagaimana dengan seorang suami yang banyak bermaksiat pada Allah namun rezekinya lancar? Boleh jadi Allah akan memberi rezeki pada isteri dan anak-anaknya melalui dirinya. Jadi kerana taqwa isterinya dan bayi atau anak kecilnya yang belum berdosa, Allah lalu mempermudah rezekinya. Suami semacam itu sebenarnya berhutang pada isterinya.

4. Istri yang banyak beristighfar
Diantara keutamaan istighfar yaitu mendatangkan rezeki. Hal semacam itu dapat dilihat dalam Surah Nuh ayat 10 sampai 12. Kalau dengan memperbanyak istighfar, Allah akan mengirimkan hujan dan memperbanyak harta.

“Maka saya katakan pada mereka, ‘Mohonlah ampun pada Tuhanmu’, sesunguhnya Dia adalah Maha Pengampun, pasti Dia akan mengirimkan hujan padamu dengan lebat, memperbanyak harta dan anak-anakmu, mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (juga di dalamnya) sungai-sungai untukmu” (QS. Nuh : 10-12).

*. Istri yang gemar silaturahim
Istri yang gemar menyambung silaturahim, baik pada orang tuanya, mertuanya, sanak familinya, serta saudari-saudari seaqidah, pada dasarnya dia tengah menolong suaminya membuat lancar rezeki. Sebab keutamaan silaturahim adalah dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya.

“Siapa yang suka dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya hendaklah dia menyambung silaturrahmi. ” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

6. Istri yang suka bersedekah
Istri yang suka bersedekah, beliau jua dalam intinya sedang melipatgandakan rezeki suaminya. Kerana keutamaan sedekah misalnya dijelaskan pada surat Al Baqarah, bakal dilipatgandakan Allah sampai 700 kali lipat. Dan ia boleh dilipatgandakan lebih dari itu menurut kehendak Allah.
Apabila istri yang mendapat nafkah dari suaminya, lantas sebahagiannya dia pakai untuk sedekah, mungkin tidak dibalas melaluinya. Namun mungkin saja dibalas melalui suaminya. Jadilah pekerjaan suaminya lancar, rezekinya berlimpah.
“Perumpamaan orang-orang yg menafkahkan hartanya di jalan Allah sama beserta sebutir benih yg menumbuhkan tuj

Beramal.

UiTO Channel: Tazkirah Harian:
Nasihat agar beramal dengan dalil dan kewajiban menyemak adat kebiasaan!

📜 Al-Imam Ibn Al-Jauzi rahimahullah (Wafat: 597H) berkata:

فإنه إذا تم العقل، لم يعمل صاحبه إلا على أقوى دليل، وثمرة العقل: فهم الخطاب، وتلمح المقصود من الأمر. ومن فهم المقصود، وعمل على الدليل، كان كالباني على أساس وثيق. وإني رأيت كثيرًا من الناس لا يعملون على دليل، بل كيف اتفق، وربما كان دليلهم العادات! وهذا أقبح شيء يكون.

“Apabila sempurna akal seseorang, tentu dia tidak akan beramal kecuali berdasarkan dalil yang kuat. Buah (manfaat dan faedah) dari akal adalah bagi memahami perkataan/ucapan dan mengungkap maksud dari urusan (perintah). Dan bagi siapa yang memahami maksud (perintah), dan beramal berdasarkan dalil, maka dia laksana orang yang membina bangunan di atas asas binaan yang kukuh.

Sesungguhnya aku telah melihat kebanyakan dari manusia, mereka tidak beramal berdasarkan dalil, bahkan mereka beramal asal ada, adakalanya mereka menjadikan adat kebiasaan sebagai dalil mereka dalam beramal! Dan ini adalah sesuatu yang sangat buruk.”

ثم رأيت خلقًا كثيرًا لا يتبعون الدليل بطريق إثباته، كاليهود والنصارى؛ فإنهم يقلدون الآباء، ولا ينظرون فيما جاء من الشرائع، هل صحيح أم لا؟! وكذلك يثبتون الإله، ولا يعرفون ما يجوز عليه مما لا يجوز، فينسبون إليه المولد! ويمنعون جواز تغييره ما شرع! وهؤلاء لم ينظروا حق النظر، لا في إثبات الصانع وما يجوز عليه، ولا في الدليل على صحة النبؤات، فتقع أعمالهم ضائعة، كالباني على رمل.

“Kemudian, aku juga melihat ramai orang yang tidak mengikut dan mengakui dalil, seperti orang-orang Yahudi dan Nashara, bahawa mereka hanya bertaqlid (ikut membuta tuli) kepada nenek-moyang mereka, dan mereka tidak pernah meneliti dan mengkaji keabsahan pada apa-apa yang datang dari agama mereka, adakah ianya sahih atau tidak?

Mereka mengakui adanya Tuhan (untuk diibadahi dan ditaati), tetapi mereka tidak mengetahui apa yang dibolehkan dan apa yang tidak dibolehkan terhadap-Nya, lalu mereka pun menisbatkan Tuhan punya anak! Dan mereka tidak mengingkari boleh mengubah apa-apa yang terdapat dalam syara’ (agama). Mereka tidak memberi perhatian (mempelajari) dalil-dalil agama dengan sebenar-benar pemerhatian, tidak menisbatkan apa yang sepatutnya dinisbatkan pada-Nya dan apa-apa yang dibolehkan atasnya, dan tidak pula menisbatkan pada dalil atas keabsahan kenabian, maka amal-amal mereka pun sia-sia, sebagaimana membina bangunan dengan pasir.”

ومن هذا القبيل في المعنى قوم يتعبدون ويتزهدون، وينصبون أبدانهم في العمل بأحاديث باطلة، ولا يسألون عنها من يعلم!

“Dan termasuk dalam kelompok ini secara makna, adalah kaum yang sibuk dengan ibadah (semata-mata) dan para zahid (zuhud dari dunia secara total), mereka meletihkan tubuh-badan mereka untuk beramal dengan hadis-hadis yang bathil (tidak sahih), dan tidak pula mereka tanyakan tentang statusnya kepada orang-orang yang berilmu.” [Shaid Al-Khathir oleh Ibn Al-Jauzi, m/s. 224-225]

Wallaahu a’lam.